Berita Terbaru :

Jom Baca!!!

Followers

Ayyuha al-Syabab


"Sudut yang paling merbahaya sekali dalam sesuatu umat yang sedang membangun-terutama di ketika masih dalam peringkat permulaan kebangkitan ialah lahirnya berbagai corak fikrah dan pegangan, pelbagai seruan, bermacam-macam program, pelbagai langkah dan cara yang bersimpang siur di samping lahirnya begitu banyak orang-orang yang berlagak penganjur dan pemimpin.

Semua itu hanya memecah belahkan tenaga serta mencerai beraikan kekuatan yang sedia ada lalu mengendalakan tercapainya segala matlamat yang dituju.

Menyedari hal inilah maka suatu kajian terhadap segala fikrah tadi serta suatu analisa perbandingan di antaranya merupakan suatu persoalan yang asasi yang mesti dilakukan oleh setiap orang yang benar-benar inginkan reformasi"

-hassan al-banna-

Friday, August 1, 2008

Politik sempit Mahasiswa

Perdebatan demi perdebatan kian rancak didendangkan oleh kedua-dua pihak, baik dari kalangan politikus-politiku yang terbabit, pemerhati sehingga kepada barisan mahasiswa sama ada pro Barisan Nasional mahupun pro Barisan Alternatif.

Dunia sudah menginjak ke alaf 21, malangnya kita masih dihidangkan dengan pemikiran politik yang sempit yang diwarisi oleh zaman nenek moyang kita.

Cerminan politik yang saya katakan sempit ialah apabila, masyarakat kita kadang-kadang terlalu menggila membicarakan kesalahan parti lawan mereka sehingga terlupa membincangkan akan perkara yang lebih penting iaitu apa perlu kita bantu parti untuk diperbaiki dan dimajukan walaupun sesudah pilihanraya umum.

Budaya melampau

Sikap kefanatikan dan ketaksuban secara membuta tuli akan mengundang parah yang membahayakan. Benar, masing-masing mempunyai pendirian, akan tetapi kita tidak boleh terlalu taat sehingga sujud menyembah bumi seandainya parti yang kita sokong itu terdapat lompangnya.Tradisi yang berlaku sekarang, adalah kita sentiasa melihat kita sahaja yang betul dan bermati-matian mengatakan lawan kita salah.Benar, kadang-kadang kita ingin memperbetulkan hujah dan menafikan tuduhan mereka yang salah, akan tetapi bukankah lebih baik dengan keadaan tidak terlalu emosi dan lebih berhemah laksana sikap seorang dewasa yang matang?

Mahasiswa, satu entiti masyarakat yang dilihat mempunyai peranan besar dalam pembangunan dan kestabilan negara, seharusnya menjadi lebih berani dan adil apabila berdepan dengan persoalan politik sebegini.

Sebagai golongan intelek, mahasiswa seharusnya lebih matang dalam melontarkan pandangan mengenai dunia politik.Malangnya hari ini, masih lagi kita saksikan mahasiswa terkongkong dengan budaya berpolitik yang bersajikan seribu satu cacian dan kata-kata kurang sopan,mencerminkan akhlaq murahan dalam berpolitik.

Mahasiswa yang mempunyai pendirian, dan pro kepada mana-mana parti, dipersilakan untuk teruskan perjuangan anda. Walaubagaimanapun, selaku, agen perubah masyarakat, keberadaan mahasiswa sebagai pasukan penyokong kepada mana-mana parti seharusnya menjadi pendokong yang membantu bukannya hanya sebagai pak turut. Parti mereka sahaja yang terbaik, jangan disentuh mahupun ditegur.Memaki parti pihak lawan dengan bahasa yang kurang sopan masih lagi menjadi mainan lidah walaupun kadangkala apa yang diperkatakan adalah salah.

Mahasiswa perlu berani melangkah setapak dengan menjana pemikiran sebagai pendokong dan pembangkang dalam masa yang sama kepada parti yang disokong.


Pendokong dan pembangkang

Pendokong dan pembangkang yang dimaksudkan, ialah mahasiswa haruslah bertindak sebagai penasihat yang baik kepada parti politik yang disokong. Saya percaya, mahasiswa yang ingin mengambil berat hal-hal politik kebiasaannya turut mengambil berat akan hal-hal kenegaraan.Oleh itu, seandainya pemerintahan Negara berada dalam keadaan kurang memuaskan, tidak kira siapa pemerintah, sama ada mereka adalah parti yang disokong ataupun tidak, mahasiswa wajar berani bersuara dan berdiri menyatakan yang mana baik dan yang mana buruk. Mahasiswa seharusnya mengambil tempat untuk bersama-sama memikirkan apakah formula untuk memastikan kestabilan Negara untuk jangka masa panjang dan bukannya hanya tahu membaca gosip politik dari luar sahaja.

Sebagai suara muda, kita harus bertindak lebih rasional dan bijak, di mana, kita harus tegas membawakan isu hak-hak rakyat dan hak-hak setiap individu tidak kira siapa untuk dimajukan pada pemerintah, tidak kira sama ada pemerintah adalah parti yang kita sokong atau tidak. Pemikir politik yang bagus adalah pemikir yang mengutamakan keadilan dalam berprinsip dan mengutamakan kepentingan seluruh rakyat. Mereka akan berani bersuara demi sebuah kebenaran walaupun terpaksa menegur pemimpin yang di sayangi atau berdepan dengan berlainan perlaksanaan parti yang dikasihi.Marah bukan kerana benci tapi sayang.

Zaman pilihanraya adalah zaman memilih dan menilai , manakala masa pasca ini, adalah masa kita bertindak mengikut keadaan.Kita sudah terlalu lama bergantung kepada politik benci dan politik selapis.Hasilnya, kepada belia yang tidak tahu dan faham akan kesan politik pada generasi mereka akan datang seperti yang golongan yang kurang terlibat mendalami isu semasa, yang hanya memikirkan periuk nasi mereka semata , yang terperuk dengan budaya hedonisme dan yang berada atas pagar , merasa jelik dan alergi apabila mendengar perkataan politik.


Maka, jadilah ramai belia-belia kita tidak mencintai politik. Ini adalah satu polemik yang amat bahaya untuk kestabilan pertahanan Negara.

Puncanya hanya satu, pembawaan orang yang faham ilmu politik.

Justifikasi, kepada seluruh mahasiswa yang memahami kepentingan politik, ayuh, beri nafas baru dunia politik. Bersama kita hentikan sikap fanatisme yang melampau dan bersedialah menggarap setiap inci perbezaan pendapat dari kalangan setiap lapisan masyarakat dengan baik.

Bersemangat dan penuh emosi adalah perlu, tetapi bila kena pada masanya.


Marilah bersama kita anjurkan politik kasih sayang dan politik cerdik untuk kita semua.Kedua- dua ciri ini harus dipayungi oleh politik akhlaq kerana tanpanya manusia hilang kemuliaan.Ayuh, bebaskan diri dari politik sempit.Mahasiswa mampu mengubah!


__,_._,___

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Blog Pakatan Rakyat 2

Popular Posts

Mutiara Kata

"...... makanan semanis dan selazat ini bukan dibuat daripada wang ayah dan ibumu. Kenyangkan perut rakyatmu dengan makanan ini sebelum engkau mengenyangkan perutmu"

Khalifah Umar bin Khatab

Alexa Internet

There was an error in this gadget