Berita Terbaru :

Jom Baca!!!

Followers

Ayyuha al-Syabab


"Sudut yang paling merbahaya sekali dalam sesuatu umat yang sedang membangun-terutama di ketika masih dalam peringkat permulaan kebangkitan ialah lahirnya berbagai corak fikrah dan pegangan, pelbagai seruan, bermacam-macam program, pelbagai langkah dan cara yang bersimpang siur di samping lahirnya begitu banyak orang-orang yang berlagak penganjur dan pemimpin.

Semua itu hanya memecah belahkan tenaga serta mencerai beraikan kekuatan yang sedia ada lalu mengendalakan tercapainya segala matlamat yang dituju.

Menyedari hal inilah maka suatu kajian terhadap segala fikrah tadi serta suatu analisa perbandingan di antaranya merupakan suatu persoalan yang asasi yang mesti dilakukan oleh setiap orang yang benar-benar inginkan reformasi"

-hassan al-banna-

Monday, December 5, 2011

Nazmi Faiz dan Messi punya rezeki


Bismillahirrahmanirrahim...

Messi : boh kito 2.. guano loni? Famous nampok

Nazmi : Alhamdulillah. Mantain jambu lagi. Mung ramai peminat sekarang ni dowh..

Messi : biasolah lah 2 boh.. kito ke pemain bola yang hebat..

Nazmi : Tu lah . Tak sia2 aku tak ambil SPM tahun ni. Berballoi baloiiii...

Messi : Dahsyat molek mung. Memang rezeki mung kat bola sepak ni weh. Aku dulu pun sakit. Tapi dah rezeki kawe. kawe layan je...

Nazmi :Jolo2. Mung tengok ko Alex Yong tu. Dulu main race sekarang ni main sukan luncur pulok. Tapi rezeki dia bleh emas sukan SEA baru2 ni.

Messi : jolo tu. Kita tak boleh expect rezeki hok mana tuhan Allah 2 nak bagi kito. Isteri solehah pun rezeki jugak ke??haha

Nazmi : Yeahhh...tepat2. Ni buat kawe rasa nak ngorak peserta Ustazah Pilihan n Solehah ni.haha

Messi : Sudah la mung Nazmi. Umur baru setahun jagung. kecek banyak pulak..

Nazmi : Biasolah kawe ke orang famous..haha.. bereh lah. Aku nak gi training ni... berambus dulu... Assalamualaikum..

Messi  : Ok2. Takdehal. Waalaikumsalam..

-----------end-----------

Di atas ni sedikit situasi yang dicipta hasil daripada imiginasi merapu aku. Haha. Intipatinya adalah rezeki dari Allah swt. Kita tidak mampu menjangka apa bentuk rezeki yang telah dirancang oleh Allah swt kepada kita selaku hambanya.

Ingin aku bawakan kisah makcik yang diceritakan oleh Ustaz Pahrol dalam majalah Solusi. Kisah makcik yang bekerja dengan bagus dan jujur. Namun beliau tidak dapat naik pangkat dan gaji. Mungkin kerana sifatnya yang bukan membodek dan melobi. Kelihatan seperti rezekinya tak berapa bagus di syarikat tersebut kan? tapi hakikatnya setelah Ustaz Pahrol bersembang dengan beliau rupa2nya beliau mempunyai anak yang semuanya berjaya dan hidup senang. Itu lah berkat kerjanya yang jujur. Allah tidak membalasnya dengan wang gaji saban bulan. Namun Allah membalasnya dengan anak2 yang berjaya yang bermanfaat hingga ke akhir hayat malah di alam sana kelak.

Kisah lain pula adalah kisah parent aku sendiri. Bila difikir kembali bagaimana abah dan mak aku mampu membesarkan kami yang 12 orang ni. Baru semalam aku bersembang dengan mak aku perihal kesusahan untuk membesarkan anak. Dalam satu masa ada 6@7 orang yang bersekolah sekaligus. Tapi rezeki Allah itu tetap tertulis untuk setiap manusia. Ada sahaja ruang dan lubang untuk mendapatkan wang untuk membesarkan anak2. Walaupun tidak mampu bermewah2. Abah pernah menceritakan yang dia hampir ingin menjual kereta hanya kerana untuk membesarkan anak nya tapi Allah maha pemurah. Ketika itu ada rezeki lebih. Tiba2 ada orang nak antar ikan haruan kat abah aku. Di pun jual kat Pasar parit. Alhamdulillah Ikan haruan yang di ambil setiap hari habis terjual...

Masuk sedikit kisah di G&P. Pendapatan di G&P tidak menentu. Ianya bergantung kepada projek kita yang kita handle. Dekat atau jauh itu memainkan peranan.Sudah banyak projek outstation yang aku terlepas sebab aku lebih ditumpukan untuk menyelesaikan projek mapping. Projek mampping ni tak berapa masyuk dari sudut elaunnya. Mapping 3 4 hari kena stay ofis 2 minggu lebih. Tapi takpe. Rezeki ada dimana2. Masih ingat lagi tentang Tafsir Mubin yang aku jual beberapa bulan lalu? Ketika bulan tersebutlah aku tak berapa ada site. Duk memerap kat ofis je memboringkan diri. Tapi alhamdulillah. Tak semestinya  duit gaji tu je rezeki aku. tafsir Mubin yang di ambil habis terjual. Pokok pangkalnya kita perlu yakin rezeki itu datang dari Allah swt.

Kini sila merenung diri sendiri, adakah kita cukup rasa bersyukur dengan rezeki yang Allah berikan kepada kita? Mungkin kita akan merasakan rugi di satu temoat. Tapi kebiasaannya kita tidak memandang banyak tempat yang kita sedang mengalami keuntungan dek kerana Pemurahnya pencipta kita itu. Pokok pangkalnya adalah bersyukur dan meyakini bahawa itu yang terbaik untuk kita...

Wallahualam..

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Blog Pakatan Rakyat 2

Popular Posts

Mutiara Kata

"...... makanan semanis dan selazat ini bukan dibuat daripada wang ayah dan ibumu. Kenyangkan perut rakyatmu dengan makanan ini sebelum engkau mengenyangkan perutmu"

Khalifah Umar bin Khatab

Alexa Internet

There was an error in this gadget

Blog Archive