Berita Terbaru :

Jom Baca!!!

Followers

Ayyuha al-Syabab


"Sudut yang paling merbahaya sekali dalam sesuatu umat yang sedang membangun-terutama di ketika masih dalam peringkat permulaan kebangkitan ialah lahirnya berbagai corak fikrah dan pegangan, pelbagai seruan, bermacam-macam program, pelbagai langkah dan cara yang bersimpang siur di samping lahirnya begitu banyak orang-orang yang berlagak penganjur dan pemimpin.

Semua itu hanya memecah belahkan tenaga serta mencerai beraikan kekuatan yang sedia ada lalu mengendalakan tercapainya segala matlamat yang dituju.

Menyedari hal inilah maka suatu kajian terhadap segala fikrah tadi serta suatu analisa perbandingan di antaranya merupakan suatu persoalan yang asasi yang mesti dilakukan oleh setiap orang yang benar-benar inginkan reformasi"

-hassan al-banna-

Tuesday, December 2, 2008

Sang Murabbi

“Kamu tidak akan dapat faham agama, sebelum kematu buku lali di kaki”, itu pesan murabbi pada saya seawal usia putik jagung di kebun ilmu.

Disiplinnya banyak, murabbi terapkan pada diri.

MASA

Masa itu nyawa, jangan bermain-main dengan masa. Lantas kami hadir harus tepat pada masa. Awal tiba, bersilalah dalam gelap malam penuh gelita, tunggu minit dan saat yang dijanji, baru muncul membawa diri. Tamat usrah, jam dibetulkan, agar setiap seorang sama minit dan sama saatnya, sebelum sama fikir dan sama amalnya.

Itu disiplin murabbi ke atas diri…. sejak seawal putik jagung di kebun amal.

TAMBATAN ILMU

Ilmu datang, ilmu pergi.

Jangan sekadar pasang telinga, tanpa usaha memasang tali. Binatang liar diikat dengan simpulan, ilmu ditambat dengan catatan.

“Ke mana sahaja kamu pergi, pena dan kertas jangan tiada bersama diri” , itu pesan murabbi lagi.

Poket saya sentiasa terisi, dari usia muda hingga melewat senja, bahawa disiplin murabbi ke atas diri, sentiasa bersedia mencari ilmu, seperti sentiasa bersedia memberi ilmu.

BUKU DAN BACA

Membaca bukan untuk periksa. Membaca itu ibadah tanpa masa.

Ke mana sahaja berpergian dalam kesibukan, buku jangan tiada dalam genggaman. Justeru seawal usia putik jagung di ladang ilmuan, murabbi melatih diri dengan disiplin ini. Ke surau dengan buku, ke kelas dengan buku. Di stesyen bas dengan buku, di dewan makan juga bersama buku. Tidur berbantal sedap, di dada buku erat didakap. Sebelum mata terpejam rehat, buku ditatap tak pernah penat.

“Berdakwah itu memberi, membaca itu mencari. Jangan sibuk memberi, sebelum sibuk mencari”, itu nasihat murabbi, seawal usia putik jagung di padang Tarbiyah.

Itulah siang, itulah juga malam, yang mengiringi kehidupan saya selama di usia persekolahan. Pelajaran diusahakan cemerlang, dengan semangat Islam yang disemai murabbi.

Murabbi mendidik saya agar tua sebelum usia, kerana matang itu perlu, bekal perjuangan yang penuh liku. Kebudak-budakan dalam gurau sendaan, namun bersungguh dalam pertarungan.

Dialah guru, umpama bapa. Mengajar, mendidik, tak kira masa. Tarbiyah baginya, seni membentuk manusia. Bagai pesan Sayyid Qutb di dalam warisan tinggalannya.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Blog Pakatan Rakyat 2

Popular Posts

Mutiara Kata

"...... makanan semanis dan selazat ini bukan dibuat daripada wang ayah dan ibumu. Kenyangkan perut rakyatmu dengan makanan ini sebelum engkau mengenyangkan perutmu"

Khalifah Umar bin Khatab

Alexa Internet

There was an error in this gadget