Berita Terbaru :

Jom Baca!!!

Followers

Ayyuha al-Syabab


"Sudut yang paling merbahaya sekali dalam sesuatu umat yang sedang membangun-terutama di ketika masih dalam peringkat permulaan kebangkitan ialah lahirnya berbagai corak fikrah dan pegangan, pelbagai seruan, bermacam-macam program, pelbagai langkah dan cara yang bersimpang siur di samping lahirnya begitu banyak orang-orang yang berlagak penganjur dan pemimpin.

Semua itu hanya memecah belahkan tenaga serta mencerai beraikan kekuatan yang sedia ada lalu mengendalakan tercapainya segala matlamat yang dituju.

Menyedari hal inilah maka suatu kajian terhadap segala fikrah tadi serta suatu analisa perbandingan di antaranya merupakan suatu persoalan yang asasi yang mesti dilakukan oleh setiap orang yang benar-benar inginkan reformasi"

-hassan al-banna-

Friday, July 10, 2009

Universiti Politik



Taman rendang itu dipenuhi beraneka tanaman. Bunga-bunga mewangi, sementara buah ranum menyembur disela-sela dahannya yang rimbun. Disatu pokok, sebatang tunas tumbuh dan berkembang dengan cantiknya. Batangnya kukuh, rantingnya dihiasi pucuk-pucuk daun lebat dengan akar tertunjang ke bumi. Tunas itu khas. Ia berada ditempat yang asing. Jika fajar menyingsing sinar mentari menerpa pucuk-pucuknya. Ketika siang menjelang ia dipayungi rimbunan dahan di sekitarnya. Dan saat petang beranjak, sang raja siang pun sempat menyapa selamat tinggal melalui sinarnya yang lembut. Sang tunas tumbuh dalam suasana hangat. Maka tidak hairan jika ia tumbuh dalam, berbuah lebat, berbatang kukuh dan berdahan rendang. Tunas itu adalah Kelantan Darul Naim atau di kenali sebagai universiti politik.


Mengapa ana mengatakan Kelantan sebagai University politik??? Tidak hairan jika anda semua membuat tinajuan dikalangan kanak-kanak yang berumur 11 atau 10 tahun dan bertanyakan tentang politik dikalangan mereka, sudah pasti mereka dapat merungkaikan satu persatu mengenai parti politik di Malaysia. Ini juga telah berlaku terhadap ana sendiri semasa berumur 11 tahun dahulu. Pada tahun 1999, ketika itu pilihanraya bakal diadakan di Malaysia dan ana dan bersama-sama sahabat lain telah pun pandai berbincang hal-hal politik semasa ketika itu. Ada dikalangan sahabat yang menyokong parti kerajaan dan ada juga parti pembangkang, untuk mudahkan cerita antara PAS dan BN yang sering diperdebatkan antara kami semasa sesi persekolahan berlangsung. Sehinggakan guru dihadapan pun tidak di hiraukan kami. Inilah pengalaman semasa di sekolah dulu-dulu banyak suka dan duka dalam bersahabat dan menharungi zaman persekolahan rendah.
Bukan setakat serendah umur 11 tahun tapi hinggalah umur berpuluh-puluh tahun dapat memberikan pandangan politik mereka sendiri dengan begitu bernas sekali. Ana paling tertarik sekali apabila seorang YB menceritakan pengalaman beliau ketika berada di Manek Urai dua hari lepas, setelah selesai memberikan ceramah disekitar Manek Urai, beliau telah singgah di suatu tempat dimana sekitarnya terdapat ramai penjual buah durian, maklumlah sekarang ini adalah musim buah durian. Tiba-tiba beliau berhenti untuk menikmati buah durian di kedai seorang pak cik tua. Pak cik ini merupakan orang biasa, samalah dengan penjual-penjual durian di sekitarnya. Tapi apa yang istimewanya yang ada pada seorang penjual durian ini adalah pengetahuan mengenai politik. YB pada masa tersebut terkelu seribu bahasa apabila mendengar syarahan politik semasa yang diberikan oleh pak cik penjual durian tersebut. Dari erti kata lain memang kalahlah wakil-wakil yang ada di Parlimen, begitulah hebatnya masyarakat di Kelantan mengenai politik semasa dan tidak salahlah jika ia dikenali sebagai Universiti Politik Negara Malaysia. Wallahu’alam.

gambar hiasan

Tuesday, July 7, 2009

PERAKAN:Gelombang Hijau



Assalamualaikum w.b.t

“…apabila tiba kiamat, sedang ditangan kamu itu masih ada benih yang hendak ditanam, jika masih sempat menanamnya , tanamlah”
Hadis riwayat
Imam Ahmad
Sesungguhnya segala puji adalah kepada Allah, kita memujinya dengan memohon pertolonganNya, memohon keampunan Nya, dan berlindung dengan Allah dari segala keburukan segala amalan kita. Sesiapa yang Allah yang memberi petunjuk kepadanya maka tiada kesesatan baginya dan sesiapa yang disesatkan maka tiada petunjuk baginya. Aku menjadi saksi bahawa tiada tuhan yang berhak disembah melainkan Allah dan tiada sekutu bagiNya dan aku menjadi saksi bahawa Muhammad itu adalah hambaNya dan RasulNya.



Perhimpunan warga Manek Urai bersama Tok Guru yang diadakan baru-baru ini di Vistana Hotel, Kuala Lumpur dianjurkan Perantau Anak Kelantan (PERAKAN) telah memberikan ‘tonik’ baru terutamanya kepada warga manek Urai yang menetap di luar negeri Kelantan, bakal membawa gelombang hijau untuk terus membiaskan cahayanya di sana. Ana ditaklifkan sebagai jawatankuasa untuk bahagian pendaftaran pada malam tersebut dapat merasakan bahamnya yang akan tiba nanti di DUN 41 (Manek Urai). Sepanjang program tersebut dapat melihat akan keceriaan dan kemesraan yang terukir setiap wajah yang datang dan ini memberikan keyakinan kepada pihak kerajaan negeri untuk terus memancarkan cahaya hijau di manek Urai nanti…InsyAllah.
Ana masih teringat akan amanah yang telah disampaikan oleh Yang Berhormat Tuan Guru Nik Aziz Nik Mat dengan mengatakan bahawa islam adalah agama yang mendorong kejayaan dan kemenangan. Pangilan ‘marilah menuju kejayaan’ di ulang-ulang saban hari berkali-kali. Seorang yang peka tentunya dapat merasakan betapa kuatnya orientasi kejayaan dalam islam. Manusia sebagai khalifah Allah dibumi ini haruslah menginsafi ketinggian martabat dirinya dan misi kehadiran di muka bumi ini. Sebagai khalifah di muka bumi ini manusia seharusnya menginsafi misi dan kehadirannya adalah untuk bertugas dan bekerja membangun alam. Tanggungjawab itu tidak boleh di abaikan hingga ke akhir hayat manusia, hingga ke akhir usia bumi ini. Maka termaktudlah seperti hadis di atas.
UMNO atau BN tidak pernah pun menceritakan akan hidup atau mati akan tangungjawab terhadap alam kerana mereka ini hanyalah sebagai parti politik untuk kepentingan individu…penerapan nilai islam???tidak ada sama sekali kerana mereka ini telah pun menolak islam. Fikir-fikirkan wahai warga Manek UraI…ayuh kita bangun untuk perteguhkan parti yang membawa nilai-nilai islam. Gelombang hijau pasti dibiaskan dengan gayanya memandangkan kelibat anak-anak muda yang semakin ramai dan cenderung terhadap parti islam ini. Takbir!!!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Blog Pakatan Rakyat 2

Popular Posts

Mutiara Kata

"...... makanan semanis dan selazat ini bukan dibuat daripada wang ayah dan ibumu. Kenyangkan perut rakyatmu dengan makanan ini sebelum engkau mengenyangkan perutmu"

Khalifah Umar bin Khatab

Alexa Internet

There was an error in this gadget